Google+ Followers

Wednesday, July 14, 2010

SyaiR MauT.......



Pengembaraanku Di Atas Jalan Yang Asing Dan Sunyi
Kesihatanku Makin Merosot Dan Maut Mengejarku

Aku Menanggung Dosa Banyak Yang Aku Sendiri Tidak Menyedari
Hanya Allah Maha Mengetahui Dosa Aku Yang Nampak Dan Yang Sembunyi
Lihatlah Kasih Allah Walau Aku Pendosa Dia Tidak Terus Menghukum Aku

Aku Terus Melakukan Dosa, Sedangkan Allah Terus Merahsiakannya
Usiaku Terus Berjalan Tanpa Sebarang Rasa Sesalan, Tangisan Dan Ketakutan

Aku Menutup Rapat Pintu Bila Melakukan Dosa, Sedang Allah Amat Melihat Akan Daku
Aduh! Berapa Banyak Dosa Dosa Yang Kulakukan Tapiku Anggap Hanya Kenangan Lalu Dan Berapa Banyak Sesalan Yang Berbekas Dalam Hatiku Sebagai Api Marak Yang Mahu Membakar Aku...?

Biarlah Aku Dapat Merasai Sesalan Dan Merasai Kebimbangan Tentang Diriku
Seolah Olah Terbayang Bayang Di Depan Mataku, Aku Terbaring Mati Di Atas Katilku Dikelilingi Sanak Saudara Dan Rakan Taulan

Orang Ramai Telah Berkumpul Menangis Dan Bersedih Atas Kematianku
Pengumuman Atas Kematianku Telah Dibuat Dan Aku Kini Telah Digelar Arwah
Doktor Telah Dipanggil Untuk Memulihkan Aku, Tapi Hari Ini Doktor Tidak Boleh Beri Sebarang Manfaat Padaku
Sekejap Lagi Ruh Aku Akan Dicabut Keluar Dalam Kesakitan Maut Dan Air Liur Ku Akan Terasa Pahit Di Saat Saat Akhir Nyawaku

Kesakitan Maut Semakin Memuncak Ke Atas Aku Dan Sakit Maut Tanpa Belas Kasihan Mula Terasa Mencabut Nyawaku Dari Setiap Urat Urat Ke Jantungku

Nyawaku Dicabut Dan Tubuhku Terbaring Kaku Dan Dilihat Keluargaku
Tangan Tangan Mereka Cuba Membalik Balikkan Tubuhku

Keluargaku Menutup Mataku, Mengikat Tali Sekeliling Kepala Serta Daguku. Setelah Mengetatkannya, Mereka Terus Pergi Membeli Kain Kapan

Keluargaku Yang Paling Mencintaikulah Yang Paling Cepat Menyiapkan Tempat Mandian Jenazahku
Cepat Cepat Meletakkan Aku Ke Dalam Papan Mandian Dan Mula Memandikanku

Air Mula Dicurah Ke Atas Ku. Aku Dimandikan Tiga Kali Dan Arahan Diberi “ Bawa Sini Kain Kapan ”
Mereka Mula Membalut Jenazahku Dengan Beberapa Helai Kain Kapan Nipis
Mereka Taburkan Atasku Kapur Barus Sebagai Bekalan Untuk Ku

Aduh! Sekarang Mereka Akan Keluarkan Aku Dari Dunia Menuju Satu Pengembaraan Tanpa Berkenderaan (Bekalan Yang Akan Membantuku)

Empat Orang Menanggung Jenazah Aku Sambil Diikuti Orang Lain Dari Belakang Mendoakan Aku
Mereka Membawa Aku Ke Tempat Solah Jenazah Didirikan. Mereka Mendirikan Solah Di Belakang Imam Dan Selepas Solah Imam Mendoakan Aku
Solah Tanpa Ruku’ Dan Sujud Didirikan Ke Atas Aku Moga Moga Allah Swt Melimpahkan Rahim Nya Untukku

Kemudian Mereka Menurunkan Aku Ke Dalam Kubur Perlahan Lahan Sambil Salah Seorang Memasukkan Aku Ke Dalam Liang Lahad
Dia Buka Kain Kapan Yang Menyaluti Wajahku Untuk Kali Yang Terakhir. Dia Mengalirkan Air Mata Dan Mencium Dahiku

Dalam Kegelapan Kubur Sesiapa Pun Tiada Bersamaku Tiada Mak, Tiada Bapa, Tiada Abang, Tiada Ahli Keluarga Untuk Membuatkan Aku Tenang

Kesunyian Ini, Kegelapan Ini, Perasaan Takut Ini Cuma Musibah Yang Amat Kecil Bila Tiba Tiba Pandangan Mataku Melihat Gambaran Yang Amat Menakutkan

Munculnya Malaikat Mungkar Nangkir Dalam Penampilan Yang Sangat Ngeri
Owh Allah! Macam Mana Aku Nak Jawab Soalan Mereka. Penampilan Mereka Buatkan Aku Terus Kaku
Mereka Mendudukkan Aku Dan Terus Mengarah Aku Menjawab Soalan Mereka.

Owh Allah! Selain Engkau Tiada Sesiapa Boleh Anugerahkan Aku Keselamatan
Owh Penyelamatku! Anugerahkan Daku Keampunan Dari Sisi Mu.

Rahmatilah Si Pemgembara Ini Yang Telah Tinggalkan Rumah Dan Keluarganya
Di Sana Ahli Keluargaku Telah Membahagikan Hartaku Dan Meninggalkan Daku Dengan Dosaku Di Bawah Tangunggan Aku Sendiri

Isteriku Telah Mendapatkan Suami Lain Dan Menjadikannya Sebagai Pengganti Bagi Rumah Dan Hartaku
Dia Buatkan Anaknya Sebagai Hamba Dan Pelayan Bagi Suami Barunya Dan Hartaku Digunakan Mengikut Suka

Owh Pencinta Dunia! Jangan Tertipu Dengan Kecantikan Dan Keindahan Dunia.
Renunglah Apa Kesan Yang Telah Berlaku Pada Isteri, Anak Dan Rumah
Renunglah Pada Mereka Yang Mengumpul Harta Yang Banyak. Adakah Mereka Bawa Apa Apa Harta Mereka Selain Kapur Barus Dan Kain Kapan?

Cukup Dan Puaslah Dengan Apa Yang Ada Walaupun Setakat Mencukupi Tubuhmu

Owh Nafsu! Owh Ruh! Kembalilah Dari Ketidaktaatan, Carilah Keredhaan Allah, Sesungguhnya Allah Akan Ehsan Padamu

Owh Nafsu! Celakalah Kamu! Bertaubatlah Dari Dosa Dan Buatlah Kebaikan. Berharaplah Akan Diganjari Atas Perbuatan Baik Kamu.

akuhuduh@malaikatulmaut














3 comments:

Cik Yang said...

Salam!!! Idea yang baik dan menarik sekali.Saya suka...tetapi kena tarik pembaca hendak masuk ke laman ini untuk membaca... kalau tidak rugi idea yang baik. Saya pun menghadapi masalah, bagaimana hendak menarik pembaca masuk ke blog saya...

greenscarpet said...

nice posting

fadhdeela said...

menariknyer post nie.. :)

im following u :P

Meh singgah: Masjid Putrajaya Cantek!!

I TELL YoU

My photo
Alamat di no.75, Titian Sirat,Simpang Neraka 1500 Jalan Iman,Kampung Jannah. Nama aku Abdullah bin Adam. Mendapat pendidikan awal di sekolah rendah Roh. Relax jer kat sekolah tu..tadak peksa pun. Kemudian di hantar sambung blajar kat Sek Men Dunia. Sini tak abis2 peksa dan ujian. Assignment pun banyak. Emmm taktau la sukses ke tidak. Masalahnya Lecture aku dah kasi soalan bocor just aku jer buat dakkk je. Malas study lagi kononnya peksa jauh lagi. Kena Encik Izrael buat kuiz mengejut baru padan ngan muka aku...wa..waa..waa. Nanti penggal pertama nak kena peksa kat Dewan Kubur. Penggal Kedua Peksa Kat Majlis Bandaran Masyhar plak. Lepas tu baru la leh tgok mana nak sambung blajar kat U syurga ker atau U neraka ker

kitab haidistihadahnifas

don't follow me....follow la allah swt dan rasul saw.

BerZina Lebih MuDah DaRi BerNiKaH